Rabu, 11 Januari 2012

Terpanggil ke Gereja Katolik


Kisah berikut ini berasal dari Amerika Serikat. Keajaiban terbesar yang pernah saya terima menjadi Katolik. Menjadi Katolik sama sekali tidak pernah terpikirkan oleh saya. Itu adalah hal terjauh dari pikiran saya. Saya beribadah di Gereja Sidang Jemaat Allah dan telah melakukannya selama bertahun-tahun. Ketika saya sedang mengemudi di mobil saya pulang dari Gereja, aku melihat ke atas dan berkata,

"Tuhan, ada sesuatu yang hilang dari kehidupan saya, apakah itu?"

Saya tidak pernah terpikir bahwa aku akan mendapatkan jawabannya. Hanya pikiran yang sekilas melintas.

“Pergilah kepada Putraku, Dia tinggal di dalam tabernakel di Gereja.”

Meskipun saya mengatakan seseorang, saya tidak salah, itu adalah Maria! Apakah yang saya ketahui tentang Maria selain ibu Yesus? Saya tidak pernah mendengar bahwa Tabernakel masih ada di bumi ini dan tidak tahu apakah Tabernakel itu sebenarnya, dan yang pasti saya tidak mengenal Maria. Saya tidak ingin mengenal Maria. Saya mendongak dan berkata beberapa kali,

“Tuhan, apakah engkau ingin aku menjadi seorang penyembah berhala? Mereka menyembah dan menghormat kepada patung-patung.”

Kemudian suara itu berkata kembali,

“Pergilah kepada Putraku, Dia tinggal di dalam tabernakel di Gereja.”

Suara itu terus terngiang-ngiang di telinga saya. Saya mengira bahwa saya sudah menjadi gila.. Karena latar belakang agama saya, saya selalu menghubungkan Maria dengan Gereja Katolik. Aku punya tetangga yang adalah seorang Katolik, jadi saya pergi dan bertanya,

"Apakah Anda memiliki tabernakel di Gereja?"

Saya sangatlah terkejut ketika orang itu berkata,

"YA!"

Lalu ia menjelaskan kepada saya semua keyakinan Ekaristi dan itu Yesus dalam totalitas-Nya. Pertempuran di dalam hatiku terasa sangat dahsyat..

"Tidak, ini tidak bisa. Tuhan, tolong tidak membuat saya melakukan hal ini. Mereka adalah orang-orang kafir, dan mereka menyembah Maria.. Allah, jangan tinggalkan aku seorang diri!"

Akhirnya setelah lebih dari satu tahun ini, saya turun jalan dan berkata,

“Oke Tuhan, jika Anda ingin saya menjadi seorang kafir, aku akan menurut pada-Mu, tapi saya tidak akan pernah menyembah kepada Maria!"

Apa yang aku katakan? Maria benar-benar memakai saya. Dia tidak pernah berhenti. Aku tidak pernah melihatnya, tapi aku mendengar suaranya terus menerus hari demi hari. Saya menelpon Gereja Katolik dan langsung dihubungkan dengan guru agama saya di RCIA, dan sisanya adalah sejarah,. Sekarang aku menyebutnya "Salah satu berkat terbesar dalam hidup saya." Dikirim Tuhan, Maria memanggil saya ke Gereja Katolik. Aku sadar sekarang, dia memanggil saya kepada Putranya, karena itu adalah apa yang dia lakukan. Maria tinggal dengan saya selama lebih dari 365 hari. Aku selalu bersikap kasar padanya, dan aku tidak ingin menjadi Katolik, tapi dia tidak pernah menyerah pada saya. Saya ingat sekarang bahwa ketika ibu ingin kita melakukan sesuatu dan kita tidak melakukannya, bagaimana mereka akan "cerewet" dengan kita. Tapi itu adalah omelan termanis yang pernah saya dengar. Aku berutang, kepada Allah mengirimkan Bunda Maria memanggil saya untuk Putra-nya. Ada juga seseorang berdoa untuk pertobatan saya.

Aku tidak pernah menyesal menjadi Katolik dan hal yang paling indah di dunia untuk saya adalah hidup sebagai Katolik. Hal yang paling indah berikutnya akan mati sebagai Katolik. Jangan sekali-kali meremehkan Bunda Terberkati. Dia itu pengasih, baik, gigih, dan hanya ingin dan berdoa untuk apa yang terbaik untuk kita bisa. Percayalah itu benar-benar suatu keajaiban bahwa saya bisa menjadi Katolik.


Sumber: http://missionbell.homestead.com/helpfromheavenbook.html

2 komentar:

  1. anak hilang pasti kembali,hanya tunggu waktu yang tepat.lihat saja liturgimereka sementara disesuaikan dng gereja katolik

    BalasHapus
  2. Domba yg sesat sdh di temukan kembali

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...