Jumat, 11 Mei 2012

SOEGIJA, Film Indonesia Terbesar



Soegija, film garapan sutradara Garin Nugroho, bercerita tentang pahlawan nasional yang juga uskup pribumi pertama di Indonesia, Mgr. Albertus Soegijapranata. Pada Perang Pasifik 1940-1949, Soegija berkeliling Semarang untuk datang ke desa-desa dan mendengar keluhan penduduk di sana. Soegija juga memindahkan Keuskupan Semarang ke Yogyakarta sebagai dukungannya atas pemindahan ibu kota Indonesia dari Jakarta ke DIY.

Meski bercerita tentang aktivitas Soegija sebagai uskup, Garin menolak anggapan bahwa film ini berisi tentang dakwah. Dia juga memastikan bahwa Soegija tidak bercerita tentang agama tertentu atau sebagai usaha kristenisasi. "Soegija bukan film dakwah atau tentang agama," kata Garin dalam diskusi film Soegija, Kamis, 26 April 2012.

Garin mengangkat kisah hidup Seogijapranata dalam filmnya untuk menunjukkan kepada para pemuda zaman sekarang bahwa Indonesia pernah punya pemimpin yang mengedepankan kemanusiaan. "Indonesia pernah punya pemimpin yang tangguh dan tidak menjadikan kemanusiaan sebagai sebuah wacana belaka," kata sutradara Rindu Kami Padamu ini.

Sebuah hiburan, kata Garin, bisa menjadi ruang pendidikan yang baik untuk membentuk seseorang. "Dan film Soegija bisa menjadi sarana diskusi penonton tentang kondisi saat ini," ujarnya.

Peran Soegija ketika Perang Pasifik tidak hanya penting bagi umat Katolik, melainkan untuk Indonesia. Sebab Soegija kerap menulis artikel di media luar negeri untuk melawan penjajah. Silent diplomacy, nama perjuangan itu. "Film ini merupakan tafsir sejarah yang dipopulerkan sesuai era saat ini," kata Garin.



Soegija merupakan film pertobatan Garin. Jika karya sebelumnya untuk pangsa festival internasional yang sulit dicerna penonton, kali ini Garin berjanji filmnya bisa dinikmati penonton mulai dari anak kelas 5 SD hingga kakek-nenek.

"Ini adalah film pertobatan Garin, film yang bisa dinikmati orang lain, lebih ringan, dan bagus untuk hiburan," kata Djaduk Ferianto, produser Soegija.

Garin menggarap Soegija selama 28 hari. Film ini bercerita tentang perjuangan Soegija melawan penjajah waktu Perang Pasifik 1940-1949 melalui artikel yang dikirimnya ke media asing. Ia berjuang secara silent diplomacy.

Kata Garin, kali ini dia sengaja membuat film yang ramah hiburan agar anak-anak dan remaja saat ini tahu bahwa Indonesia pernah punya pemimpin yang mengutamakan kemanusiaan. Bukan cuma menjadikan isu kemanusiaan sebagai wacana belaka. "Seperti yang terjadi pada pemimpin saat ini," kata dia.

Pemutaran film Soegija dimulai pada 7 Juni 2012. Karena tidak berat seperti film biasanya, anak SD kelas 5 pun sudah bisa ikut menontonnya.

Tempo.co

2 komentar:

  1. Apa ukurannya sehingga anda bisa menulis "....Film Indonesia Terbesar" ?

    BalasHapus
  2. Sangat tidak cerdas jika umat katolik menganggap film ini sebagai film ntuk kalangan katolik. sudah saatnya kita melihat sosok publik figur sebagai seorang umat manusia yang memikirkan yang terbaik bagi masyarakat, bangsa, dan dunia.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...