Selasa, 19 Juni 2012

Antisipasi Pendirian Negara Islam, Mayoritas Umat Kristen di Mesir Memilih Ahmed Shafiq sebagai Presiden

Antisipasi Pendirian Negara Islam, Mayoritas Umat Kristen di Mesir Memilih Ahmed Shafiq sebagai Presiden

KAIRO (MESIR) - Besarnya usaha Islamisasi di Mesir yang bertujuan menjadikan negara itu sebagai negara Islam berlandaskan syariah yang secara diskriminatif mengancam keberadaan umat Kristen di negara itu menjadikan umat di negara yang terkena dampak 'revolusi' ini memilih menghindar dan memilih bersama satu suara dengan kelompok minoritas lainnya.

Berbagai bukti nyata yang selama ini terjadi telah membuka mata dan menyadarkan umat Kristen di negara itu agar tidak mendukung upaya-upaya tersebut salah satunya melalui pemilihan presiden.

Di Azaziya, kota berpenduduk mayoritas Kristen di Provinsi Assiut, selatan Mesir misalnya, hampir semuanya memilih Ahmed Shafiq, mantan perdana menteri Hosni Mubarak yang kini mencalonkan diri sebagai Presiden berikutnya.

Mereka beralasan, walaupun Shafiq dianggap sebagai penerus rezim Mubarak oleh lawan politiknya, setidaknya ada kelompok nasionalis yang dapat melindungi hak beribadah umat Kristen dan kebebasan berekspresi kelompok-kelompok minoritas di negara itu. Sebab lawan Shafiq, Mohammed Morsi dari Ikhwanul Muslimin dalam setiap kesempatan kampanye  mengatakan akan menjadikan Mesir sebagai negara Islam, jika ia menjadi presiden.

"Tujuan kami adalah Mesir menjadi sebuah negara sipil. Kami tidak dapat melihat kandidat presiden lainnya yang dapat menjaminnya kecuali Ahmed Shafiq," ujar Montaser Qalbek, anak dari seorang pemimpin kota Azaziya kepada Associated Press, Selasa (12/06/2012).

Bulan lalu, pada putaran pertama pemilihan presiden Mesir, dari 13 kandidat presiden menyempit menjadi dua, yakni Ahmed Shafiq dan Mohammed Morsi.   

Yosef Sidhom, editor harian mingguan Watani mengungkapkan, umat Kristen yang mencapai 10 persen dari 85 juta penduduk Mesir pada umumnya lebih condong kepada Shafiq, sehingga pada putaran berikutnya kampanye untuk mendukung Shafiq kian digiatkan.

"Umat Kristen yang memilih, akan mendukung Shafiq karena mereka sangat sadar dengan 'agenda tersembunyi' Ikhwanul Muslimin," kata Sidhom, sembari melanjutkan "sebab pemilihan presiden ini ada strategi Ikhwanul untuk berupaya mendirikan negara Islam."

Sindhom mengatakan ada kekhawatiran, Ikhwanul akan mengusir keluar umat Kristen dari posisi strategis di pemerintahan, penarikan pajak jizya (pajak diskriminatif kepada non-muslim), pemaksaan penetapan dasar pendidikan yang bersumber pada Islam dan membuat berbagai kebijakan yang berpihak pada muslim, dibanding kepada non-Muslim.

Ikhwanul, katanya, pada awal revolusi 2010 lalu pernah berjanji tidak akan mendiskriminasikan umat Kristen. Sedang dalam kampanye terbukanya di wilayah mayoritas Kristen, Morsi mengumbar, umat Kristen akan mempunyai hak asasi yang penuh dan sama dengan Muslim, malah ia berkoar akan mengangkat seorang Kristen sebagai wakil Presiden.

"Kami tidak percaya janji-janji kosong Ikhwanul," kata Sidhom. "Mereka hanya menggunakannya untuk memancing orang-orang Kristen agar memilih Morsi."

Sedangkan Paul Sedra, seorang profesor di Universitas Simon Fraser di Vancouver yang pakar tentang Mesir menyatakan, umat Koptik saat ini sangat lemah dan mudah diserang, apalagi setelah wafatnya Paus Shenouda III yang dianggap sebagai tokoh Kristen paling kuat pengaruhnya di negara itu.

"Kita mendapati gereja yang pada dasarnya tidak memiliki seorang pemimpin, sebuah komunitas yang menderita dalam pembantaian di Maspero dan hal inilah yang membuat perasaan ketidaktenangan dan memberikan Shafiq, pemilih yang lebih banyak," tandasnya.

Sumber : http://kabargereja.tk/2012/06/antisipasi-pendirian-negara-islam.html?m=1

Baca juga:

6 komentar:

  1. Non Muslim di negara Islam Timur Tengah di jadikan Dhimmi (budak) warga kelas dua.Non Muslim yg tinggal di negara Islam Timur Tengah di kenakan pajak Jizyah. Pajak Jizyah jaminan keamanan bagi Non Muslim di negara Islam Timur Tengah.Ikhwanul Muslim ingin menjadikan Mesir Negara Islam di mana hukum tertinggi Al-Quran & Hadist. Muhammad Mursi hanya mementingkan golongannya Ikhwanul Muslim. Waktu kampanye Mursi, ikhwanul Muslim menjanjikan wakil presiden perempuan dari Kristeni Koptik ternyata BULL SHIT.
    Muhammad Mursi kacian dech Loe di Kudeta Militer.

    BalasHapus
  2. Kalau Ikhwanul Muslim berkuasa di Mesir Kristen Koptik (minoritas) di tindas, teror, hak sbg warga negara tidak di lindungi oleh negara, (Konstitusi), Islam Radikal, Militan dengan mudah membunuh pastor, mengebom tempat ibadah Non Muslim ada nama Jihad.

    BalasHapus
  3. saya sangat benci adanya pemurtadan yang dilakukan oleh kristen terhadap islam
    jika seluruh umat islam di indonesia ataupun di dunia bersatu agama agama yang goblog akan hancur

    dengekeun tah ku sia DASARR KRISTEN ANJINGG PENGIKUT ANJINGG PAULUS

    SUDAH TAHU NABI ISA AS ITU MANUSIA MALAH DIANGGAP TUHAN !!!

    BalasHapus
  4. DIA TIDAK BERANAK DAN TIDAK PULA DIPERANAKAN .DAN TIDAK ADA SEORANG PUN YANG SETARA DENGAN DIA ( AL IKHLAS AYAT 3-4)

    BalasHapus
  5. Islam itu indah di luar,tpi jelek di dalam cuihhhhhh,,

    BalasHapus
  6. Menjadikan jelek bukanlah agama,tapi diri kalian sendiri,jnganlah hanya memandang secara luarnya,tapi dalamnya,
    jangan mengkritik tentang agama,
    sedangkan kamu menjalankan agamamu aja belum bener.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...