Minggu, 15 Maret 2015

ISIS Meminta Sandera Kristen Suriah Masuk Islam, tetapi Semua Menolak Meninggalkan Yesus Kristus

ISIS Meminta Sandera Kristen Suriah Masuk Islam, tetapi Semua Menolak Meninggalkan Yesus Kristus
Warga Kristen Asiria memegang spanduk dan berbaris dalam solidaritas dengan orang Asyur yang diculik oleh pejuang Negara Islam di Suriah awal pekan ini, di Beirut, Lebanon, 28 Februari 2015. Militan di timur laut Suriah kini diperkirakan telah menculik sedikitnya 220 orang Kristen Asiria minggu ini.

Dua orang sandera dari 200 lebih warga Asyur yang diculik oleh Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) selama serangan terhadap desa-desa Kristen di sepanjang Sungai Khabur bagian timur Suriah pada bulan Februari telah memberikan keterangan soal penculikan mereka dalam wawancara baru-baru ini di mana salah satu mengungkapkan bahwa militan ISIS mencoba untuk memaksa para sandera Kristen untuk masuk ke Islam, namun para tawanan berani menolak.

Pada tanggal 23 Februari, kelompok teroris ISIS menyerang sekitar 35 desa Kristen yang berbeda di provinsi Hasakah dan menculik sekitar 263-373 pria, wanita dan anak-anak, menurut Asyur International News Agency. Tapi sekitar seminggu setelah penculikan, ISIS membebaskan beberapa sandera pada tanggal 1 Maret setelah menerima 1.700 dolar Amerika (setara Rp22,1 juta) per kepala.

Sebuah sandera dibebaskan pergi dengan nama "Robert" kata AINA bahwa ia diculik dari desanya dari Tel Goran, yang terletak di tepi selatan Sungai Khabur, bersama dengan 16 orang lain dan empat perempuan. Dia ingat militan menyerbu ke desanya di sekitar 05:00, mengetuk semua pintu dan membangunkan semua orang di atas.

Dia menjelaskan bahwa teroris ISIS menculik semua orang yang tersisa di desa dan menempatkan mereka semua ke dalam sebuah ruangan kecil, di mana mereka menunggu sampai pertempuran mereda antara pejuang ISIS dan pasukan Kurdi, yang terjadi di sisi utara sungai.

Robert menjelaskan bahwa pertempuran mereda sekitar tiga jam setelah ditempatkan di dalam ruangan, dan mengatakan para militan marah ketika lonceng gereja lokal berdering di tenang malam. Kemudian, para tawanan Asyur diangkut ke gunung Abdul Aziz, di mana mereka ditempatkan ke dalam dua kamar dan menghabiskan malam.

ISIS Meminta Sandera Kristen Suriah Masuk Islam, tetapi Semua Menolak Meninggalkan Yesus Kristus
Warga Kristen Irak menghadiri misa di Gereja Katolik Mar Chaldean George di Baghdad, 1 Maret 2015. Mereka mengatakan tidak punya niat untuk meninggalkan negara itu meskipun penculikan baru-baru ini lebih dari 100 orang Kristen Asiria oleh Negara Islam. Gambar diambil 1 Maret 2015.

Sementara tinggal di gunung, Robert ingat bahwa hal pertama yang militan lakukan adalah permintaan bahwa sandera masuk Islam.

"Mereka meminta kami untuk masuk Islam. ... Ya, itu adalah gagasan pertama mereka bahwa kita harus masuk Islam," kata Robert. "Banyak orang berjenggot berbicara kepada kita, dan semua orang meminta kami untuk masuk Islam."

Ketika ditanya tentang berapa banyak militan telah berbicara kepada mereka tentang ajakan berpindah agama, Robert menjawab, "sangat banyak, semua orang berbicara kepada kita yang melihat kami."

Setelah menghabiskan malam dalam rumah di gunung Abdul Aziz, Robert mengatakan ia dan sisa sandera didorong sekitar empat jam ke utara di pegunungan. Ketika mereka tiba, para sandera ditempatkan ke dua rumah yang berbeda di mana mereka tinggal selama lima hari sampai mereka dibebaskan.

Meskipun mereka berada di lokasi yang baru, tujuan militan masih mendapatkan sandera untuk diajak masuk Islam.

"Mereka terus menekan kita untuk masuk Islam. Itu terus-menerus mereka lakukan. Tapi kami tidak dianiaya." Robert melanjutkan. "Kami katakan kami tidak akan mengubah keyakinan. Mereka mengatakan Anda kemudian harus membayar jizyah (pajak untuk non-Muslim) atau meninggalkan negara. Itu adalah pilihan yang diberikan kepada kita. Kami katakan kami akan membayar jizyah tapi kami tidak akan mengubah keyakinan."

Meskipun sandera diberitahu bahwa mereka harus membayar, Robert mengatakan, militan seperti biasanya membebaskan mereka tanpa memaksa mereka untuk membayar pajak.

"Mereka mengatakan kali ini mereka tidak akan mengumpulkan jizyah karena kita tidak berperang melawan mereka. Mereka mengatakan bahwa ISIS akan membebaskan dengan satu syarat - Bahwa kita tidak kembali ke desa kami," tambah Robert. "Mereka mengatakan jika kami kembali dan mereka menangkap kami lagi mereka akan membunuh kita tanpa pilihan lain. Mereka akan memenggal kepala pria dan memperbudak para wanita."

Meskipun pejuang ISIS terus mencoba untuk mendapatkan orang-orang Kristen untuk mengubah keyakinan mereka, Robert mengatakan ia dan sisa sandera tidak dikasari atau tindakan kejam. Mereka diobati dan bahkan diberi segala sesuatu yang mereka butuhkan.

"Kami disediakan dengan semua kebutuhan - Fasilitas, makanan, air, mandi. Mereka membawa kami semua," Robert menegaskan.

ISIS Meminta Sandera Kristen Suriah Masuk Islam, tetapi Semua Menolak Meninggalkan Yesus Kristus
Warga Kristen Irak menghadiri misa di Gereja Katolik Mar Chaldean George di Baghdad,

Sandera lain dibebaskan dari Tel Goran, pergi dengan nama "Peter," kata The Times ia dan para sandera lainnya diadili di pengadilan Syariah, tapi itu memutuskan bahwa mereka adalah bukan pejuang. The Times melaporkan bahwa seorang pemimpin suku Sunni membantu menegosiasikan pembebasan mereka.

Graeme Wood, seorang penulis dengan The Atlantic yang meliputi Negara Islam, mengatakan kepada CNN bahwa kesediaan ISIS untuk melepaskan para sandera dengan perintah pengadilan Syariah adalah upaya untuk membangun kredibilitas lebih religius.

"ISIS telah mengklaim untuk waktu yang lama untuk mengikuti aturan, dan mengklaim bahwa pengadilan syariah ini akan memberi batasan," kata Wood. "Mereka bisa mencoba untuk mendapatkan kredibilitas dengan menunjukkan bahwa mereka mengikuti aturan dan bahwa mereka memiliki semacam proses yang transparan yang mengikuti pelaksanaan khusus mereka berdasar hukum Syariah."

Robert menambahkan bahwa setelah dibebaskan, ISIS menyewa mobil untuk mengambil sandera ke kota Hasakah, di mana orang-orang Kristen lainnya dari daerah berlindung di gereja.

Seperti ISIS telah menyita banyak desa-desa di kawasan itu, Robert mengatakan ia dan banyak warga Asyur lain di wilayah ini berencana untuk melarikan diri ke Lebanon. Kontrol ISIS di daerah memberikan akses kelompok ke jembatan utama yang melintasi Sungai Khabur.

Meskipun Robert, Peter dan sisa sandera mereka dari Tel Goran dibebaskan, lebih dari 200 warga kristen Asiria tetap disandera ISIS di penangkaran setelah lebih dari dua minggu. Laporan lain menunjukkan bahwa ISIS mungkin telah mengeksekusi 15 sandera Kristen lainnya.

ISIS Meminta Sandera Kristen Suriah Masuk Islam, tetapi Semua Menolak Meninggalkan Yesus Kristus
Seorang Suriah memegang spanduk dan berbaris dalam solidaritas dengan orang kristen Suriah yang diculik ISIS di timur laut Suriah awal pekan ini, di Beirut, Lebanon, 28 Februari 2015. Militan ISIS diperkirakan telah menculik sedikitnya 220 warga Kristen Suriah minggu ini. Banner berbunyi, "Kami tidak takut siapa membunuh daging, kami tidak takut siapa menghancurkan batu. Suriah dan menang."

Sumber: http://www.christianpost.com/news/isis-orders-assyrian-christian-hostages-to-convert-to-islam-but-all-boldly-refuse-to-deny-jesus-christ-135449/

Baca juga:

5 komentar:

  1. bagiku hidup adalah Kristus,,dan Mati adalah Keuntungan.

    BalasHapus
  2. BERSABARLAH SAUDARA SAUDARAKU YANG DALAM PENDERITAAN AKAN KEKEJAMAN ISIS,BERTAHANLAH ATAS NAMA TUHAN"JESUS"
    HARI PEMBEBASAN AKAN TIBA.
    MATI ADALAH KEUNTUNGAN DI DALAM NAMA
    TUHAN JESUS
    AMEN

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Aku BAIK : Bahagia Aku Ikut Kristus

    BalasHapus
  5. Jadilah kehendakMU dibumi seperti disorga ya Tuhan Allahku. Teranglah Kasih kemulianMU ya Allah Tuhanku sampai selama-lamanya. Sertai dan kuatkanlah iman pengharapan kami hamba-hambaMU ya Tuhan Allahku didalam Yesus Kristus Tuhan dan Juruselamat kami sampai selama-lamanya, Amin.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...