Rabu, 12 Agustus 2015

Tanggapan Atas Artikel UCANEWS: Bercerai dan Menikah Lagi Tidak Boleh Dikucilkan

Tanggapan Atas Artikel UCANEWS: Bercerai dan Menikah Lagi Tidak Boleh Dikucilkan

Pada 7 Agustus 2015, UCANEWS menerbitkan artikel berjudul "Paus Fransiskus: Umat Katolik bercerai dan menikah lagi tidak boleh dikucilkan", artikel itu berisi pernyataan Paus Fransiskus tentang Gereja Katolik yang harus merangkul anak-anak sebagai korban perceraian.

KUTIPAN dari artikel tersebut:
Orang Katolik yang telah bercerai dan menikah lagi secara sipil “tidak dikucilkan atau diekskomunikasikan,” kata Paus Fransiskus.
Di akhir audiensinya, 24 Juni, ia berbicara tentang kerusakan yang disebabkan terutama bagi anak-anak ketika pasangan tidak harmonis  dan saling menyakiti. “Saat  ini,” katanya, “Saya ingin menarik perhatian kita dengan realitas lain: Cara memelihara mereka, setelah kegagalan dalam membina ikatan perkawinan.”
PEMBUATAN OPINI
Menurut ajaran Gereja, dalam banyak kasus pasangan tersebut tidak diizinkan menerima Komuni. Tapi  dalam Sinode luar biasa para uskup tentang keluarga pada Oktober lalu dan mempersiapkan sinode umum pada 4-25 Oktober para uskup telah mempelajari dan membahas kemungkinan beberapa pasangan dalam kondisi tertentu menerima  kembali sakramen.
Gereja, kata Paus Fransiskus  kepada audiensi, harus memiliki “hati seorang ibu, sebuah hati yang dibimbing oleh Roh Kudus, selalu mencari yang solusi yang baik.”
Sumber: Ucanews
Artikel dari UCANEWS menimbulkan kesan seolah-olah Paus ingin agar pasangan cerai yang menikah boleh menerima komuni. Tulisan dalam artikel ini seperti isu beberapa waktu lalu bahwa Paus akan melegalkan perkawinan sesama jenis.

Mari kita baca sumber resminya dari W2.VATICAN.VA.

The Church knows well that such a situation contradicts the Christian Sacrament. However, her look of teacher draws always from her heart of mother; a heart that, animated by the Holy Spirit, always seeks the good and salvation of persons. See why she feels the duty, “for the sake of truth,” to “exercise careful discernment.” Saint John Paul II expressed himself thus in the Apostolic Exhortation Familiaris consortio (n. 84), pointing out, for instance, the difference between one who has suffered the separation and one who has caused it. This discernment must be made.

If, then, we look at these new bonds with the eyes of little ones - and the little ones are looking - with the eyes of children, we see even more the urgency to develop in our communities a real acceptance of persons that live such situations. Therefore, it is important that the style of the community, its language, its attitudes are always attentive to persons, beginning with the little ones. They are the ones who suffer the most, in these situations. Otherwise, how will we be able to recommend to these parents to do their utmost to educate the children in the Christian life, giving them the example of a convinced and practiced faith, if we hold them at a distance from the life of the community, as if they were excommunicated? We must proceed in such a way as not to add other weights beyond those that the children, in these situations, already have to bear! Unfortunately, the number of these children and youngsters is truly great. It is important that they feel the Church as a mother attentive to all, always willing to listen and to come together.
In these decades, in truth, the Church has been neither insensitive nor lazy. Thanks to the in-depth analysis performed by Pastors, led and guided by my Predecessors, the awareness has truly grown that it is necessary to have a fraternal and attentive welcome, in love and in truth, of the baptized who have established a new relationship of cohabitation after the failure of the marital sacrament; in fact, these persons are by no means excommunicated — they are not excommunicated! — and they should absolutely not be treated as such: they are still a part of the Church.

Terjemahan Bahasa Indonesia:
Gereja memahami dengan baik bahwa situasi seperti itu bertentangan dengan Sakramen Kristiani. Namun, tampilan gurunya selalu menarik dari hati ibunya; hati yang, dijiwai oleh Roh Kudus, selalu mencari kebaikan dan keselamatan pribadi-pribadi. Lihatlah mengapa ia merasakan tugas, "karena cinta akan kebenaran", untuk "melihat situasi dengan baik". Santo Yohanes Paulus II mengungkapkan dirinya sehingga dalam Anjuran Apostolik Familiaris Consortio (no 84), menunjukkan, misalnya, perbedaan antara orang yang telah menderita pemisahan dan orang yang telah menyebabkannya. Penegasan ini harus dilakukan.
Maka, jika kita melihat ikatan-ikatan baru ini dengan mata orang-orang kecil - dan orang-orang kecil tersebut sedang mencari - dengan mata anak-anak, kita melihat bahkan lebih kemendesakan untuk mengembangkan di dalam komunitas-komunitas kita sebuah penerimaan nyata pribadi-pribadi yang menjalani situasi seperti itu. Oleh karena itu, pentingnya corak komunitas, bahasanya, sikap-sikapnya selalu memperhatikan pribadi-pribadi, dimulai dengan orang-orang kecil. Mereka adalah orang-orang yang paling menderita, dalam situasi-situasi ini. Jika tidak, bagaimana kita akan dapat merekomendasikan kepada para orang tua ini untuk melakukan yang terbaik untuk mendidik anak-anak dalam kehidupan Kristiani, memberi mereka contoh dari sebuah iman yang menyakinkan dan diterapkan, jika kita mempertahankan mereka pada sebuah jarak dari kehidupan komunitas, seolah-olah mereka dikucilkan? Kita harus melanjutkan sedemikian rupa sebuah jalan yang tidak menambah beban lain di luar mereka yang anak-anak, dalam situasi-situasi ini, sudah harus tanggung! Sayangnya, jumlah anak-anak dan remaja-remaja ini benar-benar hebat. Pentingnya mereka merasakan Gereja sebagai seorang ibu memperhatikan semua, selalu bersedia mendengarkan dan berkumpul.
Dalam beberapa dekade ini, dalam kebenaran, Gereja sudah tidak peka atau malas. Berkat analisis mendalam yang dilakukan oleh para Imam, yang dipimpin dan dipandu oleh pendahulu saya, kesadaran telah benar-benar berkembang bahwa perlu untuk memiliki persaudaraan dan penuh perhatian, cinta dan kebenaran, dari dibaptis yang telah membentuk hubungan baru hidup bersama setelah kegagalan pada sakramen perkawinan; pada kenyataannya, orang-orang ini tidak berarti dikucilkan - mereka tidak dikucilkan! - Dan mereka harus benar-benar tidak diperlakukan seperti itu: mereka masih bagian dari Gereja
TIDAK ADA KATA-KATA 'BOLEH MENYAMBUT KOMUNI'
Dear Brothers and Sisters: We return now to our catechesis on the family, by reflecting on the situation of our brothers and sisters who have divorced and entered a second union. Though their unions are contrary to the Sacrament of marriage, the Church, as a Mother, seeks the good and salvation of all her children.
Banyak media sekuler yang mengutip pernyataan Paus memberitakan seolah-olah Gereja Katolik melunak pada perceraian, padahal yang dimaksud Paus adalah untuk merangkul anak-anak sebagai korban dari perceraian orangtuanya.

Jadi tujuannya untuk keselamatan jiwa anak-anak yang lahir. Intinya bagi para orangtua yang bercerai jangan menjadi beban baru bagi para anak-anaknya, di sini diperlukan peran Gereja untuk menyelamatkan para anak.

Apa tanggapan UCANEWS?

4 komentar:

  1. Wah coba bisa poligami juga.

    BalasHapus
  2. Setahu saya, tidak ada perceraian di gereja katholik. Yang ada adalah pembatalan pernikahan, karena syarat perkawinan tidak valid, ada kebohongan, terpaksa, dan hal lain yg menghalangi sah nya perkawinan. Jadi saya kaget , perkawinan katholik boleh bercerai. Aduh, hati hati dalam mensikapi berita. Sudah saatnya para romo menegaskan kembali hukum/kanon perkawinan katholik. Agar umat tidak resah. Dan tetap menjaga agar perkawinan tetap sakral, tidak untuk main main. Janji perkawinan harus dihayati dan dilaksanakan.kalau ada badai dan cobaan dalam perkawinan, anggaplah kamu sedang memanggul salib, dengan bilur bilur darahnya. Kiranya Tuhan memberkati. Berkah Dalem Gusti. AMIN

    BalasHapus
  3. saya harap IMAN KATOLIK KITA tidak goyah karena pernyataan Paus Fransiskus. Paus tidak berbicara tentang PERCERAIAN tapi PEMISAHAN. Bahwasanya “Ada kasus di mana pemisahan tidak bisa dihindari,”. Mengapa Paus berkata demikian? Bila kita baca dengan jeli, Paus memberikan sebuah pertimbangan MORAL berdasarkan kenyataan: apakah lebih baik sebuah nikah dipertahankan ataukah dipisahkan. Paus katakan, dalam siatusi atau kasus khusus, diperbolehkan PEMISAHAN itu. Tentang hakekat perkawinan kristiani itu sendiri, Yesus katakan dalam bacaan Injil, Mat. 19:6 mengatakan: "Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan oleh manusia". Ini adalah kebenaran IMAN yang kita yakini bersama bahwa perkawinan itu terjadi karena kehendak Tuhan. Sehingga tak ada kuasa apa pun di dunia ini yang bisa menceraikannya. Gereja Katolik mendasarkan penghayatan kehidupan perkawinan suami-isteri pada keyakinan iman ini. Semua ajaran moral dan hukum Gereja terkait perkawinan berlandaskan juga pada ajaran iman ini. Sekali lagi: dalam IMAN kita tetap percaya bahwa perkawinan TAK DAPAT DICERAIKAN. Namun berhadapan dengan situasi-situasi khusus, Kuasa Gerejani dapat bertindak secara HUKUM dan MORAL. Secara HUKUM, Kuasa Gereja dapat MEMBATALKAN (bukan menceraikan) sebuah nikah, karena dijumpai alasan-alasan yang mengagalkan nikah itu sendiri. Proses hukum ini dikenal dengan Anulisasi Nikah. Secara HUKUM dan MORAL, Kuasa Gereja juga menanggapi kenyataan bahwa tidak ada alasan untuk membatalkan sebuah nikah (sebab Sah dan Sakramen), namun perlu menanggapi situasi dimana suami dan istri tidak dapat hidup dalam kebersamaan lagi. Adalah lebih baik (secara MORAL) bila mereka hidup berpisah. Tentu dengan konsekwensi bahwa mereka tidak dapat menerima Sakramen Perkawinan lagi karena terikat dengan Nikah Pertama. Dalam konteks ini, Paus berbicara dan mengajak kita semua untuk berdialog.....

    BalasHapus
  4. kalau kita simak firman Tuhan : MATIUS 5:31 Telah difirmankan juga: Siapa yang menceraikan isterinya harus memberi surat cerai kepadanya. 5:32 Tetapi Aku berkata kepadamu: Setiap orang yang menceraikan isterinya KECUALI karena ZINAH , ia menjadikan isterinya berzinah; dan siapa yang kawin dengan perempuan yang diceraikan, ia berbuat zinah. ......LIHAT TENTANG KECUALI ATAU PENGECUALIAN.......

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...