Jumat, 08 Januari 2016

20 Tahun Berjualan Rosario dan Benda Rohani, Ibu Muslim ini Sekolahkan Anaknya Hingga Lulus

20 Tahun Berjualan Rosario dan Benda Rohani, Ibu Muslim ini Sekolahkan Anaknya Hingga Lulus

Di Semarang terdapat sebuah lokasi yang sangat terkenal bagi umat Katolik. Gua Maria Kerep Ambarawa adalah sebuah lokasi yang sering digunakan oleh umat Katolik untuk berziarah.

Dari laman begejil.com disebutkan jika Pengunjung bisa datang kapan pun untuk melakukan wisata rohani, namun yang paling populer adalah jika kunjungan peziarah dilakukan di bulan Mei dan Oktober ketika memperingati bulan Maria.

Sejak diresmikan, gua ini kemudian ramai didatangi peziarah. Biasanya umat Katholik berziarah ke Gua Maria pada pekan kedua setiap bulannya. Jumlah pengunjung rata-rata pada pekan kedua tersebut mencapai 8.000 orang, dikutip dari okezone.com.

Sementara itu, dari semarangcoret.com disebutkan jika memasuki area parkir yang luas, para pengunjung disambut jejeran lapak-lapak kecil dengan langgam bangunan yang unik. Di dalamnya berjajar patung Yesus dan Bunda Maria dalam segala ukuran, dari yang mini hingga seukuran tinggi orang dewasa. Bergantungan rosario warna-warni, gelang-gelang berbandul salib yang biasa dijadikan buah tangan.

Sesuatu yang sangat menarik adalah ketika seorang netizen mengunggah sebuah foto seorang ibu berjilbab yang berprofesi sebagai pedagang pernak-pernik di lokasi wisata religi tersebut. Inne Nathalia, mengunggah foto tersebut di laman facebooknya.

“Perkenalkan, nama ibu ini adalah ibu Rina. Sudah 20 tahun berjualan rosario dan benda2 rohani di komplek Gua Maria Kerep, Ambarawa. Benda2 rohani Katolik ia ambil dari berbagai daerah. Kepada saya, ibu Rina bahkan fasih menjelaskan fungsi dan arti doa dan beberapa rosario/aksesoris lainnya.” Tulisnya.

Inne juga memberikan penjelasan bahwa dari hasil berjualan tersebut, Ibu Rina mampu menyekolahkan anaknya.

“Dari berjualan, ibu Rina telah menyekolahkan anaknya. Anak pertamanya bahkan sudah lulus dan kerja di Tangerang. Begitu saya tanya apa ibu Rina merasa keberatan jualan benda rohani2 agama lain dari yang ia anut, dia menjawab sama sekali tidak keberatan dan merasa senang bisa membantu umat Katolik” Tulisnya selanjutnya.

Inne terkesan dengan hal itu, baginya ini bentuk hubungan baik, meski beda keyakinan tetapi tidak membuat saling benci.

“Nah, kisah ibu Rina ini hanya satu contoh dari sekian banyak penghargaan keragaman perbedaan beribadah tanpa ada saling nyinyir, sikut bahkan penuh kebencian.” lanjutnya.

Netizen tersebut juga menjelaskan bahwa Ibu Rina bukan satu-satunya perempuan Muslim yang berdagang di area tersebut.

“PS: sebelum masuk Gua Maria Kerep, saya juga sempat membeli bunga mawar dari seorang ibu berjilbab yang jualan di depan Gua Maria Kerep, khusus untuk membantu umat Katolik beribadah. Adem, yah, gaes kalo begini!” pungkasnya.

Postingan ini disambut baik oleh para netizen lainnya. Akun Natalia Ririh berkomentar “Inne, ambarawa itu kotaku hehe…sebagian besar pedagang di komplek gua Maria Kerep non Kristiani. Dulu, ada pedagang yg pernah berujar “rejeki gua maria bukan punya orang Katholik saja”. Gitu. Selamat berwisata & ziarah ya”.

Tidak hanya itu, postingan ini di share lebih dari seribu kali. Ini bukti bahwa gambaran toleransi seperti ini mendapat respon positif bagi masyarakat Indonesia. Ini adalah bentuk hubungan baik antar pemeluk agama tanpa pernah harus saling membenci, tetapi saling membutuhkan. Satu sama lain bisa mendapatkan manfaat.

Sumber: http://www.suratkabar.co/4619/news/ibu-berjilbab-ini-meraup-rejeki-dari-gua-maria#

Baca juga:

9 komentar:

  1. Meskipun jualan benda Rohani tp tetap muslim khan. Tetaplah pada imanmu ibu.

    BalasHapus
  2. Keluasana pemahaman dari seorang ibu sederhana tanpa embel2 serenteng gelar akademi maupun religi.

    BalasHapus
  3. Tetap saja..di islam gk boleh. Sgala kegiatan yg mendukung agama lain itu dilarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.... dan aku pengin poligami

      Hapus
    2. Nggak heran, islam adalah racun bagi peradaban dan kemanusiaan, dan itu buktinya sejak 1.400 thn silam sampai sekarang, karena model otak pengikutnya seperti manusia yg ngomong diatas, dalam islam semua yg baik tidak boleh, karena yg jahat boleh dan diakalin supaya ada dalam ajaran jahatnya. Memalukan dan membebani peradaban dan dunia. Ini fakta yg dengan sangat malu terpaksa diakui dalam hati tapi diluaran ditolak mentah-2 oleh para pengikut agama palsu ini.

      Hapus
  4. Gua Maria Kerep Ambarawa adalah sebuah lokasi yang sering digunakan oleh umat Katolik untuk berziarah hal ini, membawa berkat bagi Ibu Rina (Muslim)
    hingga dapat sekolahkan anaknya hingga lulus.

    BalasHapus
  5. https://www.nahimunkar.com/zakir-naik-buktikan-kitab-suci-agama-gagal-diuji-kecuali-al-quran-allahu-akbar/

    BalasHapus
  6. Semoga Tuhan Yesus memberi jalan kpd ibu ini agar dia tahu Yesus lahk Allah yg layak di sembah

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...