Senin, 18 Januari 2016

Biara Yerusalem Dirusak dan Tertulis Grafiti 'Kematian Bagi Orang Kristen Kafir, Musuh Israel'

Biara Yerusalem Dirusak dan Tertulis Grafiti 'Kematian Bagi Orang Kristen Kafir, Musuh Israel'

Dormition Abbey, Biara milik Gereja Ortodoks Yerusalem, yang terletak di dekat Gerbang Zion luar Kota Tua, dirusak Minggu pagi oleh ekstremis Yahudi yang diduga untuk kedua kalinya dalam hampir setahun.

Biara Benediktin, di gunung Sion, dekat sebuah situs di mana banyak orang Kristen percaya bahwa Yesus mengadakan Perjamuan Terakhir, serta tempat dimana Perawan Maria meninggal dunia (diyakini tertidur bagi umat Ortodoks) - dirusak pada dini hari Minggu pagi. Para pelaku belum teridentifikasi namun grafiti menunjukkan mereka ekstrimis Yahudi, yang berada di balik sejumlah serangan baru pada situs Kristen.

Kata-kata "Kristen ke Neraka," "Kematian untuk orang Kristen kafir musuh-musuh Israel," "Balas dendam dari orang-orang Israel belum datang", dan "Semoga namanya terhapus, bajingan itu," disertai dengan Bintang Daud, yang kasar tertulis dengan tinta merah di dinding di kompleks.

Biara Yerusalem Dirusak dan Tertulis Grafiti 'Kematian Bagi Orang Kristen Kafir, Musuh Israel'
Grafiti di Dormition Abbey: "Kematian untuk orang Kristen kafir, musuh-musuh Israel"
Juru bicara polisi Micky Rosenfeld mengatakan tim forensik dikirim untuk menganalisis tulisan, dan penyelidikan kejahatan kebencian telah dibuka, meskipun tidak ada penangkapan yang dilakukan.

Selama rapat kabinet pada hari Minggu, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengutuk kejahatan dan bersumpah untuk menangkap para pelaku.

"Ini merupakan tindakan layak mendapat kecaman; tidak ada tempat untuk tindakan seperti ini," katanya.

"Israel adalah tempat di mana orang-orang Kristen dan semua agama lain menikmati kebebasan beribadah dan satu-satunya tempat di Timur Tengah di mana penduduk Kristen berkembang. Polisi bekerja untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab."

Menteri Keamanan Publik Gilad Erdan menyebut tindakan itu sebagai vandalisme penghinaan terhadap prinsip-prinsip berbangsa beragama.

"Kami tidak akan membiarkan siapa pun merusak hidup berdampingan antar agama di Israel," katanya. "Kami tidak punya toleransi untuk mereka yang melemahkan prinsip-prinsip demokrasi yang fundamental dan kebebasan beragama. Kami akan berurusan dengan para pelaku tindak pidana tersebut."

Kepala Daftar Joint, MK Ayman Odeh, disebut vandalisme kejahatan rasial.

"Pelecehan dan merugikan dari tempat-tempat yang suci Islam dan Kristen telah menjadi hampir konstan, dan tidak ada yang bertanggung jawab," kata Odeh.

"Di Yerusalem anggota ulama telah dilecehkan selama bertahun-tahun, tetapi akhir-akhir ini telah menjadi fenomena buruk, lebih umum dan lebih ganas."

Selain itu, Odeh menyalahkan pemerintah dalam "memimpin kebencian dan menyetujui kelanjutan dari kejahatan kebencian terhadap minoritas Arab di negara bagian."

Dalam sebuah pernyataan, Patriark Latin Yerusalem menggambarkan Dormition Abbey sebagai "tempat yang signifikan untuk dialog antaragama antara Yahudi dan Kristen" dan menyatakan "berharap bahwa pelaku akan ditangkap sebelum mereka melakukan ancaman tersebut melalui tindakan."

Dalam pernyataan bersama, Bapa Gabriel Naddaf, ketua Forum Rekruitmen Kristen Israel, bersama-sama dengan Rabbi Yechiel Eckstein, presiden dan pendiri International Fellowship Kristen dan Yahudi, mencela vandalisme.

"Ini tindakan rasis merusak persahabatan Yahudi dan Kristen di Israel dan di seluruh dunia, menghambat Israel-orang Kristen dari mengintegrasikan ke dalam masyarakat Israel dan perekrutan mereka ke Israel IDF," kata pernyataan itu. "Selain itu, serangan seperti ini merugikan perekonomian Israel dengan menakut-nakuti diri peziarah agama dan wisatawan dari mengunjungi Israel."

Pernyataan itu melanjutkan: "Sebuah aliansi yang kuat dari Kristen dan Yahudi merupakan bagian integral untuk Israel berdiri di dunia dan untuk keamanan rakyatnya. Kami menyerukan kepada menteri Israel dari keamanan publik dan komisaris polisi bertindak cepat dan tegas untuk mencabut fenomena rasis ini dari tengah-tengah kita."

Komite Yahudi Amerika menggambarkan serangan itu sebagai suatu pelanggaran terhadap "komitmen abadi Israel untuk menghormati agama-agama lain."

"Sekali lagi, kita dipaksa untuk mengutuk pengrusakan situs suci Kristen di Israel, sadar bahwa tindakan seperti kebencian tidak hanya mengancam orang-orang Kristen, tetapi juga merupakan penghinaan tercela untuk warisan Yahudi kami," tulis Rabbi David Rosen, direktur urusan antaragama internasional.

"Kami mengandalkan pihak berwenang untuk melakukan yang terbaik untuk menangkap pelaku dan berusaha untuk mencegah kejahatan lain seperti terinspirasi sama," lanjut Rosen.

"Tidak ada toleransi untuk tindakan keji seperti kebencian."

Benny Kfir, ketua Israel Guides Tour Association, mengatakan para pengacau hanya berhasil mengasingkan potensi pengunjung dari luar negeri.

"Mereka memperburuk reputasi Israel, menghalangi wisatawan, membawa pembatalan pesanan dan dengan demikian juga serius merugikan ekonomi Israel," kata Kfir dalam sebuah pernyataan yang menyerukan penangkapan para pelaku.

Biara Yerusalem Dirusak dan Tertulis Grafiti 'Kematian Bagi Orang Kristen Kafir, Musuh Israel'
Grafiti di Dormition Abbey: "Balas dendam dari orang-orang Israel belum datang"
Februari lalu, kamar mandi dan koridor di kompleks Dormition Abbey dibakar dan dindingnya disemprot dengan grafiti anti-Kristen oleh pengacau yang masuk melalui jendela selama jam-jam pagi.

Meskipun api tidak menyebabkan kerusakan serius, kejahatan mengguncang gereja dan menimbulkan kecaman dari politisi lokal dan pemimpin agama.

Presiden Reuven Rivlin menyatakan kemarahan dan disebut Patriark Theophilos III dari Yerusalem untuk menyuarakan kemarahan, dan untuk meyakinkan dia bahwa pelaku akan dibawa ke pengadilan.

"Tak dapat dibayangkan bahwa tindakan seperti ini bisa terjadi di rumah doa," kata Rivlin pada saat itu. "Penjahat tersebut tidak hanya mengancam untuk membakar tempat ibadah suci bagi kita semua, tetapi menyalakan tong bubuk daerah di mana kita semua duduk."

Presiden menambahkan bahwa melindungi tempat-tempat suci untuk semua agama sangat penting untuk menjaga kesucian Yerusalem.

Selama panggilan, Theophilos berterima kasih Rivlin untuk kepastian, dan berbicara tentang pentingnya toleransi.

"Misi kami adalah untuk bertindak untuk mengakhiri tindakan seperti itu, di semua bidang Tanah Israel," katanya.

Mordechai Meyer, seorang ekstremis Yahudi 18-tahun dari Ma'aleh Adumim, ditangkap dan ditempatkan pada penahanan administratif oleh Shin Bet (Badan Keamanan Israel) pada bulan Agustus untuk pembakaran dan vandalisme.

Namun, dia dibebaskan awal bulan ini dan ditempatkan di tahanan rumah setelah dua anak di bawah umur tak dikenal mengaku kejahatan, sementara tersangka ketiga telah didakwa.

Pada tahun 2014, beberapa jam setelah Paus Fransiskus melakukan kunjungannya ke ibukota, Biara Dormition Abbey dibakar orang tak dikenal. Saksi mata mengatakan kepada polisi bahwa mereka melihat seorang pria mengambil lilin dan buku tamu terbakar sebelum melarikan diri. Organ pipa di dekatnya mengalami kerusakan tetapi api segera dipadamkan.

Dan pada bulan Mei 2013, gereja dirusak dengan grafiti anti-Kristen dan mobil yang diparkir dekat gedung disayat.

Biara Yerusalem Dirusak dan Tertulis Grafiti 'Kematian Bagi Orang Kristen Kafir, Musuh Israel'
Grafiti di Dormition Abbey: "Semoga namanya dan memori terhapus, bajingan itu"

Sumber:

3 komentar:

  1. Ekstrimis Yahudi memang tidak suka thd gereja2 di Israel, namun bukan berarti mewakili orang2 Israel. Israel satu2nya negara yg aman bagi minoritas Kristen di Timur Tengah.Kristen Palestina lebih baik di bawah pendudukan Israel di bandingkan di bawah pendudukan Islam Hamas.

    BalasHapus
  2. Yang suka merusak, membakar, ngebom gereja2 di Indonesia siapa lagi kalau bukan Islam Radikal.......Mereka melakukan kekerasan atas nama Jihad.

    BalasHapus
  3. Di mana ada Muslim di situ ada teror, intimidasi.
    Di mana ada Islam di situ ada bom bunuh diri atas nama Jihad.
    Islam satu2nya agama mengajarkan benih2 kebencian, permusuhan & kekerasan atas nama Alloh swt

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...