Sabtu, 23 Januari 2016

Meskipun Dilarang Hukum Kanonik, Umat Lutheran Menerima Komuni Kudus di Vatikan

Meskipun Dilarang Hukum Kanonik, Umat Lutheran Menerima Komuni Kudus di Vatikan

Sekelompok Lutheran telah menerima Komuni Kudus di Vatikan setelah bertemu Paus Fransiskus, menurut laporan yang keluar dari Roma. Laporan ini pertama kali muncul melalui kantor berita Finlandia Kotimaa, di Estonia.

Lutheran dari Finlandia, yang dipimpin oleh Uskup (Lutheran) Samuel Salmi dari Oulu, menunjukkan dengan metode tradisional menyilangkan tangan mereka di depan dada mereka bahwa mereka tidak menerima sakramen saat Misa di Basilika. Tetapi imam-imam pergi ke depan dan memberikan Sakramen Ekaristi kepada mereka. Para imam katolik bersikeras memberikan mereka komuni kudus.

Uskup Lutheran Samuel Salmi mengatakan bahwa "Saya sendiri menerimanya [Komuni Kudus]." Dia menambahkan bahwa "ini bukan suatu kebetulan," dan juga bukan suatu kebetulan ketika tahun lalu Paus tampaknya menerima gagasan seorang wanita Lutheran menerima komuni dengan suami Katolik nya.

"Katolik berbagi Ekaristi. Saya juga harus menjadi bagian dari itu," kata Uskup Salmi, yang menjelaskan kepada imam Katolik bahwa Lutheran tidak perlu diundang untuk mengambil bagian dari komuni karena kesalahan. Dia juga berbicara tentang Paus yang melawan aturan tentang siapa yang dapat menerima Komuni.

Uskup Salmi sebelumnya telah melawan tradisi Katolik. Pada tahun 2011 ia berpendapat untuk orang-orang gay supaya memiliki "hak penuh" di Gereja Lutheran.

"Pada akar ini ada, tanpa diragukan lagi, sikap ekumenis dari Vatikan yang baru," kata Uskup Salmi. "Paus tidak di sini di misa, tapi niat strategis adalah untuk melaksanakan misi cinta dan kesatuan. Ada juga penentang teologis di Vatikan, yang dengan alasan sulit untuk menilai seberapa banyak dia bisa mengatakan, tapi dia bisa mengizinkan gerakan praktis." 


Misa berlangsung selama Pekan Doa untuk Kesatuan Umat Kristiani, yang dirayakan minggu ini oleh gereja-gereja di seluruh dunia. Dalam pidato mingguannya kepada umat, Paus Fransiskus memimpin perayaan ini dan berkata: "Ini Pekan Doa mengajak kita untuk merenungkan, dan menjadi saksi, persatuan kita di dalam Kristus sebagai Umat Allah yang dibaptis, dilahirkan kembali ke kehidupan baru dalam Kristus, adalah saudara-saudara, meskipun bagian kami. Melalui Baptisan kita telah dibebankan, seperti Santo Petrus yang memberitahu kita, "untuk memberitakan mujizat dari orang yang telah memanggil kita keluar dari kegelapan ke dalam terang-Nya yang ajaib." Selama Pekan Doa ini, mari kita meminta Tuhan untuk membantu semua orang Kristen untuk bertumbuh dalam kesatuan yang lebih besar dari apa yang memisahkan kita. Bersama-sama, mungkin kita menanggapi panggilan-Nya untuk berbagi dengan orang lain, terutama dengan orang miskin dan dilupakan dari dunia kita, karunia rahmat ilahi yang kita sendiri telah menerima."


Paus mengatakan tahun lalu seorang wanita Lutheran menikah dengan seorang Katolik harus "berbicara dengan Tuhan" sebelum menerima Komuni Kudus. Saat itu Paus mengakui bahwa "penjelasan dan penafsiran" soal persekutuan mungkin berbeda antara Katolik dan Lutheran, tetapi "hidup lebih besar dari penjelasan dan penafsiran." Dia menyarankan wanita untuk "Berbicara dengan Tuhan dan kemudian pergi ke depan (menerima Sakramen)."

Kardinal Gerhard Müller, ketua Kongregasi untuk Ajaran Iman, kemudian menolak gagasan Paus yang menyetujui interkomuni dengan Lutheran karena bertentangan dengan Kitab Hukum Kanonik Gereja Katolik.

Kitab Hukum Kanonik Gereja Katolik No. 844 hanya mengijinkan Ekaristi yang akan diberikan kepada umat Katolik dalam keadaan rahmat (yaitu, tidak dalam keadaan dosa besar), kecuali dalam kasus-kasus non-Katolik yang meminta persekutuan dan yang dari gereja-gereja yang disetujui oleh Tahta Suci sebagai pemegang iman yang sama seperti Katolik mengenai persekutuan. Lutheran menurut tradisi terlihat tidak memiliki iman yang sama seperti umat Katolik yaitu pada kehadiran nyata Kristus dalam Ekaristi.

Selain implikasinya bagi hubungan Katolik-Lutheran, tindakan ini juga dapat mewakili kecenderungan liberal Paus mengenai pemberian komuni ke kelompok lain, seperti mereka yang bercerai dan menikah kembali secara sipil tanpa menerima pembatalan pernikahan mereka sebelumnya.

Paus Fransiskus telah berulang kali menyindir bahwa ia ingin mengubah praktek dimana penolakan komuni dikarenakan bercerai dan menikah lagi, pembicaraan hangat dari para teolog Katolik - seperti Kardinal Walter Kasper - yang menganjurkan pendekatan semacam itu. Namun, ia belum mengumumkan keputusan tentang masalah tersebut.

Komentarnya untuk delegasi Lutheran Finlandia, Paus Fransiskus tampaknya mengisyaratkan gerakan menuju interkomuni ketika ia mengatakan delegasi ekumenis, "dialog Anda menjanjikan kemajuan menuju pemahaman bersama, pada tingkat sakramental, Gereja, Ekaristi dan Hirarki. Langkah-langkah ini mendorong, dilakukan bersama-sama, meletakkan dasar yang kokoh untuk persekutuan tumbuh hidup dalam iman dan spiritualitas, seperti hubungan Anda berkembang dalam semangat diskusi tenang dan berbagi persaudaraan."

Ketua
Kongregasi untuk Ibadat Ilahi dan Disiplin Sakramen, Kardinal Robert Sarah, telah menyatakan keprihatinan yang mendalam tentang kecenderungan Paus untuk membuka persekutuan untuk orang-orang yang memiliki keyakinan atau perilaku yang tidak sesuai dengan iman Katolik.

"Ini bukan berarti bahwa saya harus berbicara dengan Tuhan untuk mengetahui apakah aku harus pergi ke Persekutuan," katanya kepada wartawan Aleteia Diane Montagna pada akhir November. "Tidak, aku harus tahu jika saya sesuai dengan aturan Gereja."

"Ini bukan keinginan pribadi atau dialog pribadi dengan Yesus yang menentukan apakah saya dapat menerima Komuni dalam Gereja Katolik," tambahnya. "Bagaimana saya bisa tahu bahwa Tuhan telah benar-benar mengatakan: 'Datang dan terimalah Tubuh-Ku'. Tidak seseorang pun bisa memutuskan apakah ia dapat menerima Komuni. Dia harus memiliki aturan Gereja: yaitu, menjadi seorang Katolik, berada dalam keadaan rahmat, menikah dengan benar [jika menikah]".


Terjemahan dari:
https://www.lifesitenews.com/news/lutherans-receive-communion-at-vatican-after-meeting-with-pope-report
http://www.christiantoday.com/article/lutherans.receive.holy.communion.at.the.vatican.despite.ban.on.intercommunion/77425.htm

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...