Senin, 04 April 2016

Pengadilan Malaysia Bolehkan Seorang Muslim Masuk Kristen

Kelompok agama dan pendukung menyambut baik keputusan Pengadilan Tinggi. Pemohon tidak hadir di pengadilan pada hari Kamis (31/3/2016).

Dalam sebuah putusan yang disahkan pada Kamis 31 Maret 2016, pengadilan Malaysia menjunjung tinggi hak-hak manusia yang berpindah agama menjadi Kristen dari Islam.

Putusan pengadilan ini sudah membentuk preseden di Malaysia dimana perpindahan agama, terutama dari Islam ke Kristen, menjadi sangat kontroversial. Putusan itu menegaskan kembali hak kebebasan beragama, dijamin dalam Pasal 11 konstitusi Malaysia.

Rooney Rebit, penggugat, menyatakan bahwa keyakinannya di dalam Yesus adalah hak asasi manusia, dan Pengadilan Tinggi di Kuching, negara bagian Sarawak, setuju. Hakim, Yew Ken Jie, mengatakan, "Dia bebas untuk menggunakan hak kebebasan beragama, dan ia memilih Kristen."

Rebit dilahirkan dalam sebuah keluarga Kristen pada tahun 1975, tetapi orang tuanya masuk Islam ketika ia berusia delapan tahun. Nama Muslimnya adalah Azmi Mohamad Azam Shah.

Pada tahun 1999, Rebit memeluk agama Kristen dan dibaptis.

Dalam keputusannya, Yew memutuskan bahwa sejak Rebit masih di bawah umur ketika ia menjadi seorang Muslim, ia tidak bisa dianggap sebagai Muslim yang sah. Tapi ketika ia menjadi seorang Kristen pada usia 24, ia cukup dewasa untuk membuat keputusan secara sadar, katanya.

Kasus perpindahan agama dari Muslim ke Kristen di Malaysia ini tidak berjalan mulus. Banyak penolakan terutama datang dari otoritas Muslim setempat. Mereka menuduh ada upaya pemurtadan yang dilakukan kelompok Kristen. Otoritas Muslim menentang putusan pengadilan sekuler dan akan membawanya ke pengadilan syariah.

Yang paling menonjol kasus Lina Joy, yang pindah agama dari Islam ke Kristen pada tahun 1998 pada usia 26. Permohonan perpindahannya diakui secara hukum oleh pengadilan Malaysia tapi telah ditolak pada tahun 2007 ketika pengadilan tinggi mengatakan tidak memiliki kewenangan atas urusan agama.

Dalam kasus lain, salah satu orang tua (biasanya ayah) telah memaksa anak-anaknya untuk masuk Islam, dan permohonan banding dari orang tua lainnya telah ditepis oleh otoritas Islam yang mendukung perpindahan agama ke Islam.

Dalam video ini, pengacara Malaysia Andrew Khoo membahas kasus baru-baru ini, ketika seorang ibu Hindu yang memprotes suaminya secara "sepihak" telah memaksa dua anak mereka untuk masuk Islam. Pemerintah gagal mengatasi kasus ini, pengadilan federal meninggalkan masalah yang belum terselesaikan untuk agama minoritas Malaysia, katanya. 


Di negara dengan dua sistem hukum paralel, banding ke pengadilan sekuler untuk kesalahan hak asasi seperti perpindahan agama, sering dilempar ke pihak berwenang Syariah, yang mana mereka tidak akan memberikan izin untuk perpindahan agama melainkan menghukum orang murtad. Orang-orang yang bersikeras untuk berpindah agama meninggalkan Islam, akan dikirim ke konseling, didenda, atau dipenjara.

Kasus Rebit agak berbeda: ia tidak melanggar aturan perpindahan agama, yang telah diatur di bawah yuridiksi Pengadilan Syariah. Sebaliknya, Rebit meminta bahwa ia secara resmi dinyatakan sebagai Kristen, dan untuk Departemen Agama Sarawak Islam dan Sarawak Dewan Islam untuk melepaskan dia dari agama Islam. Dia juga ingin pengadilan memaksa Departemen Registrasi Nasional pemerintah untuk mengubah nama dan agamanya pada kartu identitas dan catatannya.

Otoritas agama Islam Sarawak tidak keberatan mengeluarkan surat untuk melepaskan dia dari iman islamnya, tapi Departemen Registrasi Nasional bersikeras surat pelepasan tersebut baru bisa dikeluarkan setelah adanya putusan dari Pengadilan Syariat. Tapi Yew, dalam keputusannya, memerintahkan Departemen Registrasi Nasional untuk membuat perubahan untuk kartu identitas Rebit ini.

Dia menyatakan bahwa kasus Rebit itu bukan salah satu dari yurisdiksi, tetapi hak konstitusionalnya untuk kebebasan beragama. "Dia tidak membutuhkan perintah pengadilan syariah untuk melepaskan dia dari Islam, karena kebebasan beragama adalah hak konstitusionalnya, dan dia bisa menggunakan hak itu."

Dia menambahkan: "perpindahan agamanya kepada iman Islam tidak atas kemauannya sendiri, tetapi berdasarkan paksaan orang tuanya ketika ia masih di bawah umur. Dia tidak melanggar aturan perpindahan agama sebagai anak di bawah umur. Tapi setelah menjadi besar, ia bebas untuk menggunakan haknya dalam kebebasan beragama dan ia memilih Kristen. Departemen Registrasi Nasional tidak bertindak adil terhadap pemohon dan bersikeras jika surat pelepasan akan dirilis setelah ada perintah dari Pengadilan Syariah."

Pengacara Rebit, Chua Kuan Ching, menyambut baik keputusan itu dan ia berharap bahwa Departemen Registrasi Nasional tidak akan mengajukan putusan banding. "Dalam kasus perpindahan agama sebelumnya yang melibatkan anak di bawah umur, pengadilan tidak cukup jauh untuk menyatakan apa yang terjadi ketika anak mencapai usia dewasa. Jadi ini adalah keputusan yang berbeda karena hakim mengatakan bahwa ia memiliki hak untuk kebebasan beragama, menurut Konstitusi."

Asosiasi Gereja-Gereja di Sarawak bertepuk tangan kepada pemerintah untuk melindungi hak dasar kebebasan beragama: "Kami menyerukan kepada pemerintah federal [di Kuala Lumpur] untuk menghormati dan memberikan efek jaminan kebebasan beragama sebagaimana diatur dalam Perjanjian Malaysia [yang membentuk dasar dari Sarawak dan Sabah untuk persatuan dengan Malaysia] dan menjunjung tinggi hak-hak konstitusional dan kebebasan mendasar diberikan oleh konstitusi federal untuk semua warga Malaysia."

Sisters in Islam, sebuah kelompok masyarakat sipil yang berkomitmen untuk mendorong hak-hak demokratis dalam kerangka Islam dan hak asasi manusia universal, juga menyambut baik keputusan itu. Organisasi mereka telah dikritik oleh otoritas Islam yang menjadi oposisi, mereka mengusut umat Islam yang berusaha meninggalkan Islam, putusan pengadilan menegaskan kembali supremasi konstitusi federal.

"Dengan demikian, itu adalah tugas kita untuk menghormati hak-hak ini setara dan adil, tanpa memandang ras atau agama. Di mana sistem hukum kita memberikan hak perpindahan agama, seharusnya tidak menjadi kasus yang dalam kenyataannya dan praktek hak-hak tersebut ditolak, atau dibuat hampir mustahil, agama atau ras tertentu," katanya dalam sebuah pernyataan.

"Bertindak demi kepentingan negara kita dan orang-orang yang tidak bertentangan dengan prinsip-prinsip Islam karena Islam adalah agama kasih sayang dan toleransi," lanjut pernyataan itu. "Iman tidak bisa dipaksakan melalui penegakan hukum. Sebaliknya, iman adalah bergantung pada kehendak bebas. Islam sendiri berarti tunduk kepada kehendak Allah-bukan kehendak manusia."

Putusan kasus Rebit menawarkan harapan kepada komunitas Kristen yang terkepung, yang membuat umat Kristen naik 9 persen dari 30 juta penduduk Melayu. Mereka semakin diserang dalam beberapa tahun terakhir, Alkitab dalam bahasa Melayu telah disita, gereja-gereja telah dilarang menggunakan kata Allah untuk menggambarkan Tuhan, dan tempat-tempat ibadah dirusak.

Khoo, yang mewakili Dewan Gereja Malaysia dalam perjalanan panjang "kasus Allah", menjelaskan bagaimana hal itu mempengaruhi umat Kristen Melayu, serta situasi kebebasan beragama secara keseluruhan di bawah Perdana Menteri Najib Razak.

8 komentar:

  1. Menghormati dan menjunjung tinggi hak2 asasi manusia adalah bukti pengakuan manusia beriman akan keAgungan dan Kebesaran Allah.

    BalasHapus
  2. Tuhan selalu menyertai kepada orang yang bekehendak baik...

    BalasHapus
  3. Lihat: http://siapaisa.blogspot.co.id/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muslim Malaysia takut bersaing, jumlah pengikut Islam
      berkurang, makanya murtad di anggap suatu penghinaan.

      Hapus
    2. Jika Muslim Melayu Malaysia meninggalkan Islam, maka kehilangan warisam, pekerjaan, di kucilkan oleh keluarga,
      kehilangan kewarganegaraan, karena etnis melayu Malaysia
      identik Muslim.

      Hapus
  4. TIDAK ADA KEBEBASAN BERAGAMA BAGI ETNIS MELAYU MALAYSIA.
    ETNIS MELAYU MALAYSIA IDENTIK MUSLIM.

    BalasHapus
  5. Bagaimana dgn kasus Lina Joy, pengadilan Syariah menolak perpindahan agama lina joy dari Islam ke Kristen, Militan /ormas Islam
    mengacam memberi hukuman mati bagi Muslim yg meninggalkan Islam.

    BalasHapus
  6. Islam garis keras menolak Muslim meninggalkan Islam,
    menolak Islam berarti suatu penghinaan atau kejahatan yg
    tidak bisa di ampuni, di hukum mati (pancung).

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...